Kanada Menangkan Tender Blok Segeri, AS dan Norwegia di Blok Mandar dan Karama; Perusahaan Indonesia di Blok Enrekang; Cadangan Minyak di Sulsel-Sulbar Sekitar 10,20 Miliar Barel; Pemda Dapat 30 Persen dari Bagi Hasil

Jakarta, Tribun — Pemerintah melalui departemen energi dan sumber daya manusia mengumumkan pemenang lelang sembilan blok minyak dan gas bumi (migas) di Indonesia.
Dua blok berlokasi di wilayah Sulawesi Selatan (Sulsel) dan dua blok lainnya di Sulawesi Barat (Sullbar). Investor pemenang tender segera menggarap blok migas tersebut.

Direktur Jenderal (Dirjen) Minyak dan Gas Bumi, Luluk Sumiarso mengumumkan pemenang tender itu di Jakarta, Jumat (2/3).
Perusahaan asal Kanada, Talisman (South Makassar) Ltd memenangkan tender blok Sigeri
sementara PT Sigma Energy Petrogas akan menggarap sumur gas di Enrekang.
Blok sumur di Sulbar akan digarap investor asal Amerika Serikat (AS), Esso, dan patungan PT Pertamina dengan Statoil ASA dari Norwegia.
Blok migas di Sulsel berlokasi di Kabupaten Enrekang, sekitar 236 kilometer dari Makassar dan di lepas pantai sekitar Sigeri, Kabupaten Pangkep.
Sedangkan blok migas Sulbar terdapat di lepas pantai Sulawesi Barat di Karama, Kabupaten Majene dan di blok Mandar di Kabupaten Mamuju.
Setelah ditetapkan sebagai pemenang, keempat investor pemenang tender segera melakukan eksplorasi tahap awal yang direncanakan berlangsung tahun 2008 mendatang.
Data dari Badan Pelaksana Hulu (BPH) Migas menyebutkan, cadangan minyak bumi di wilayah Sulsel-Sulbar mencapai 112,30 miliar barel.


Empat Investor
Menanggapi hasil tender tersebut, Gubernur Sulbar Anwar Adnan Saleh mengatakan blok minyak tersebut ditenderkan sejak tahun lalu.
“Pertamina dan Esso sudah menghubungi kita dan kami welcome saja jika ada pihak yang mau masuk membangun di daerah kami,” kata mantan anggota DPR RI ini.
Anwar menambahkan, ada dua perusahaan asing yang masuk untuk membangun sumur minyak di Sulbar. Satu blok di Suremana, Pasang Kayu, Mamuju Utara, perbatasan dengan Sulawesi Tengah dan di blok Budong-budong, Kabupaten Mamuju.
Sulbar memiliki tujuh blok sumur minyak yang berada di sepanjang 852 kilometer garis pantai. Dengan bertambahnya dua perusahaan tersebut, Anwar berharap dapat meningkatkan perekonomian masyarakat.
“Semoga tidak terjadi dampak negatif seperti permasalahan dampak lingkungan dan kendala lainnya.
Jika perusahaan ini mulai bekerja, kita sangat berharap masyarakat Mandar tidak menjadi penonton terhormat,” tegasnya.
Anwar berharap investor yang masuk memberdayakan masyarakat Mandar sebagai tenaga kerja sesuai dengan kapasitas mereka.
“Persiapan kami untuk menghadapi masuknya perusahaan itu diawali konsultasi dengan pemerintah pusat melalui departemen energi dan sumberdaya mineral di Jakarta,” tambahnya.

12 Tahun
Di konfirmasi terpisah, Bupati Enrekang Latinro Latunrung menyambut gembira pengumuman tender tersebut.
Menurtnya, masyarakat Enrekang sudah 12 tahun menantikan kehadiran investor yang akan menggarap ladang minyak dan gas di daerah tersebut.
“Kami baru mendengar kabar ini. Kalau memang itu betul maka saya atas nama pemerintah daerah dan masyarakat Enrekang merasa bersyukur dan akan memberikan bantuan sepenuhnya kepada investor,” kata Latinro, tadi malam.
Namun Latinro mengaku tak mengetahui lokasi pasti sumber cadangan gas bumi di wilayahnya. Dia hanya mengetahui bila perusahaan pertambangan migas asal AS, Arco, telah melakukan riset dalam 15 tahun terakhir.
Meski tidak berlanjut, namun data potensi tersebut masih tersimpan di arsip Pemkab Enrekang. Dalam pandangannya, eksplorasi dapat membuka lapangan kerja baru serta meningkatkan perekonomian dan kesejahteraan masyarakat.
“Mereka datang ke Enrekang pasti membutuhkan makanan, penginapan, dan kebutuhan lain. Dan itu kita akan siapkan. Pemerintah daerah akan memberikan bantuan berupa pelayanan terbaik kepada pihak perusahaan, mulai dari persuratan dan sebagainya. Jika mereka butuh persuratan, kita mengaransi waktu satu jam untuk melayani,” tegas Latinro.


Bagi Hasil

Sedangkan Kepala Dinas Pertambangan dan Energi Sulsel Sampara Salman mengaku telah mendengar hasil tender. Namun dia belum bisa memastikan kapan blok migas tersebut mulai dibor oleh pemenang tender. Samparan menambahkan, selain di Enrekang, wilayah daratan di Takalar juga pernah diteliti oleh salah satu perusahaan migas. Namun usaha itu tak menemukan kandungan migas.
“Kalau di blok Sigeri, kandungan minyaknya cukup menjanjikan.
Sedangkan di Enrekang, kemungkinan besar hanya berupa gas tapi peluang untuk mendapatkan minyak juga tetap ada,” lanjutnya.
Menurut Salman, Pemprov Sulsel akan mendapatkan keutungan sebesar 30 persen dan perusahaan pelaksana proyek ini akan mendapatkan sebesar 70 persen.
Namun “durian runtuh” sebesar 30 persen ini baru akan didapatkan ketika perusahaan break event point (BEP) atau telah meraup untung.
Aturan yang sama diberlakukan pada perusahaan yang menambang gas di Wajo. “Karena belum break event, kita juga belum dapat apa-apa,” tambahnya.
Perusahaan dikategorikan untung bila semua biaya yang dikeluarkan selama pengeboran telah kembali dan tentu saja telah mendapatkan penghasilan yang lebih dari modal yang telah dikeluarkan.
Untuk mengetahui apakah suatu perusahaan telah untung atau tidak, pemerintah menunjuk lembaga khusus untuk melakukan audit.


20 Blok

Luluk mengatakan, perusahaan yang memenangkan sembilan blok migas tersebut adalah mereka yang ikut tender tahun lalu.
Ada di 12 blok yang diminati, namun penawaran tiga blok lainnya dinilai kurang memenuhi syarat.
Dari 20 blok yang pada awalnya ditawarkan, sisanya akan ditawarkan lagi pada April 2007 bersama dengan blok lainnya.
Untuk blok SE Mahakam di lepas pantai Kalimantan Timur dimenangkan konsorsium Total E&P SE Mahakam-Inpex corp sedangkan PT Tiara Bumi Petroleum mendapat jatah di West Air Komering, daratan Sumatera Selatan.
Konsorsium Premier Oil Ltd-Mitsui Oil Exploration Co Ltd memenangkan eksplorasi di di Tuna, Laut Natuna dan PT ANP Energy di Lampung1 akan beroperasi di lepas Pantai Lampung. Ada pula
M3nergy Berhad di Ujung Kulon, daratan dan lepas Pantai Banten.
Menurut Luluk, jumlah blok yang akan ditawarkan pada April sekitar 20 blok. Ini “direct offer atau open bid, campur sari. Begitu juga onshore offshore- nya,” katanya.
Targetnya, penandatanganan kontrak akan dilakukan pada bulan Maret ini. Para pemenang harus mengajukan surat kesanggupan dalam 14 hari kalender setelah menerima pemberitahuan.
Dari sembilan pemenang tender ini, total investasi yang dikucurkan adalah sekitar 411,069 juta dolar AS atau sekitar Rp 3,8 triliun (kurs Rp 9.000 per dolar AS) dan bonus tanda tangan sebesar 30,09 juta dolar atau sekitar Rp 2,8 triliun.
Investasi itu terdiri atas geological and geofisical study 12,915 juta dolar, survei seismik 2D 13,87 juta dolar AS, survei seismik 3D 58,780 juta, dan untuk investasi pengeboran 22 sumur 325,500 juta dolar.

Blok Karama
Konsorsium Pertamina-StatOil akan membangun tiga sumur dengan nilai investasi masing-masing sumur 25 juta dolar AS (Rp 22,5 miliar) khusus untuk pengeboran.
“Operatornya bersama, kalau pembiayaannya dibagi dua,” ujar Deputi Direktur Hulu Pertamina Tri Siwindono.
Untuk proyek ini, porsi pembagian Pertamina-StatOil sebesar 49:51. Untuk studi geologi dan geofisikalnya, konsorsium ini menanamkan investasi 3 juta dolar.
Sedangkan untuk pemerintah, diberikan 5 juta dolar AS sebagai bonus tanda tangan. Menurut Tri, cadangan migas di Karama cukup besar, mencapai 200 juta barel. “Tapi kita masih expect minyak,” ujar Tri. Sedangkan Esso Exploration International yang juga memenangkan blok Mandar memberikan bonus tandatangan terbesar, yaitu 10,8 juta dolar AS. Esso akan membangun tiga sumur dengan geological and geofisical study sebesar 3 juta dolar AS (Rp 27 miliar). (lim/opi)